7 tanda abnormal selama kehamilan yang harus diperhatikan

Ibu hamil harus waspada dengan risiko bahaya pada ibu dan janin. Perhatikan perubahan dan juga gejala pada tahap kehamilan untuk deteksi dan pengobatan tepat waktu.

Berikut tujuh tanda kelainan kehamilan yang harus diperhatikan wanita hamil serta tanda abnormal lainnya bisa berbahaya sehingga Anda memiliki pengetahuan lebih untuk mencegah situasi buruk.

  1. Tanda abnormal saat hamil
  • Gatal

Resiko peringatan: Cholelithiasis di hati

Gatal pada tubuh dan terutama perut di perut, telapak tangan atau jari kaki yang dikombinasikan dengan kulit kuning merupakan tanda peringatan kolestasis di hati. Sindrom ini dapat menyebabkan cacat lahir, kelahiran prematur, abrupsi janin, perdarahan pascamelahirkan. Jadi dokter menyarankan agar Anda tidak meremehkan sensasi gatal saat hamil.

  • Hipertensi dan edema atau bengkak pada tungkai

Peringatan Resiko: Tekanan darah tinggi selama kehamilan

Hipertensi biasanya terjadi sekitar minggu ke 20 kehamilan. Wanita yang lebih tua yang hamil untuk pertama kalinya lima kali lebih mungkin memiliki tekanan darah tinggi dibanding wanita yang lebih muda. Tekanan darah tinggi biasanya menyebabkan masalah hati, fungsi hati yang tidak normal, dan status mental yang tidak jelas. Hal ini dapat mempengaruhi perkembangan janin, meningkatkan tingkat malformasi dan kondisi yang mengancam jiwa. baik ibu dan janin.

  • Bayi memiliki tanda abnormal

Peringatan Resiko: Hipoksia janin. Perhatikan gerakan bayi dari waktu ke waktu. Sensasi bayi menendang tidak seperti biasanya atau berkurang wajb anda perhatikan.

  • Tinggi rahim berkembang secara tidak normal

Resiko peringatan: Besar atau terbelakang.

Pemantauan ketinggian rahim dapat menentukan apakah ukuran janin berkembang secara normal. Minggu 21-34 kehamilan, tinggi rahim tumbuh relatif cepat, rata-rata kenaikan 1 cm per minggu. Setelah 34 minggu, tingkat pertumbuhan tinggi uterus sedikit lebih lambat, hanya sekitar 0,65 cm / minggu. Jika tingkat pertumbuhan rahim lebih rendah / lebih besar dari angka di atas, sangat mungkin janin berkembang perlahan / lebih besar dari pada standar.

  • Amniotic fluid terlalu banyak atau terlalu sedikit

Peringatan Resiko: Pertumbuhan janin yang tidak biasa.

Cairan amnion adalah salah satu faktor yang menjaga kehidupan janin, jadi terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan amnion merupakan peringatan penting bagi janin untuk terluka. Cairan amnion berlebihan menunjukkan bahwa sistem saraf, jantung, bisa berkembang secara tidak teratur. Cairan amnion kurang dari 400 ml dianggap sebagai penyakit yang bisa menyebabkan cacat janin atau neonatal.

  • Pendarahan vagina

Resiko peringatan: kehamilan ektopik, aborsi, plasenta previa

Pada tahap awal kehamilan, jika Anda menemukan bahwa vagina disekresikan dengan sejumlah kecil darah, Anda harus segera pergi ke dokter untuk memeriksa apakah kehamilan berada di luar rahim. Bagi wanita dengan riwayat peradangan ovarium, kemungkinan kehamilan ektopik lebih cenderung terjadi dengan pendarahan vagina.

Selain itu, pendarahan vagina juga bisa menjadi tanda peringatan risiko keguguran. Dalam hal ini, Anda perlu minum obat resep seperti yang diperintahkan oleh dokter Anda dan beristirahat di tempat tidur. Jika darah berhenti mengalir dari vagina, itu adalah sinyal yang bagus.

Selama 3 bulan terakhir kehamilan, plasenta akan menyebabkan pendarahan vagina. Jika Anda berada dalam situasi yang sulit, Anda perlu pergi ke rumah sakit untuk memeriksa detak jantung bayi Anda. Jika detak jantung lemah, kemungkinan besar pembedahan untuk memastikan keamanan ibu.

  • Nyeri perut

Resiko peringatan: keguguran, kehamilan ektopik

Bisa dikatakan, sakit perut kusam pada suatu waktu merupakan fenomena normal selama kehamilan. Tapi jika sakit perut tiba-tiba dan kram maka Anda harus sangat berhati-hati. Pada tahap awal kehamilan, nyeri perut parah disertai pendarahan vagina merupakan tanda peringatan risiko keguguran dan kehamilan ektopik.

Jika Anda hamil dengan rahim, ibu akan merasakan sakit perut yang menyakitkan. Jika ada risiko keguguran, sang ibu memiliki perasaan “hilang” di perut yang relatif jernih tanpa melihat banyak sakit perut. Dengan gejala tersebut, ibu harus segera pergi ke rumah sakit agar dokter memiliki perawatan tepat waktu.

  1. Tanda-tanda berbahaya lainnya selama kehamilan

Jika demam tidak disertai tanda-tanda flu, ibu hamil harus segera melakukan perawatan medis. Kondisi ini bisa mengingatkan risiko infeksi. Jika Anda sakit selama 3 bulan pertama, Anda harus pergi ke klinik untuk memastikan Anda terkena flu atau campak atau virus yang mempengaruhi cacat lahir. Juga perhatikan obat-obatan karena beberapa obat memiliki efek yang baik pada janin, mintalah saran dari dokter Anda.

  • Peningkatan berat badan yang cepat (di luar kendali)

Tiba-tiba, Anda bertambah berat tanpa makan atau minum; Ada tanda-tanda edema anggota badan, sakit kepala, gangguan penglihatan – ini bisa menjadi tanda pre-eklampsia atau penyakit pada ginjal. Namun, Anda harus memperhatikannya, berkunjung secara teratur dan berhati-hati dalam memantau dalam 3 bulan terakhir, hidup Anda dan anak Anda bisa berbahaya kapan saja.

  • Pendarahan vagina

Jika beberapa tetes, mungkin tidak berbahaya. Jika mengalir, bisa jadi keguguran, kehamilan ektopik atau kelahiran prematur.

Wanita hamil dengan perdarahan hebat, disertai rasa sakit di bagian belakang, perut, risiko keguguran lebih besar.

Perdarahan pada akhir kehamilan dapat menyebabkan risiko cacat lahir prematur atau tanda persalinan jika kehamilan cukup atau mendekati jangka panjang.

Adalah penting bahwa Anda mengetahui lebih awal dan pergi ke klinik spesialis untuk diagnosis dan diagnosis tepat waktu dan cara yang aman dan efektif untuk menangani ibu dan anak.

  • Sakit kepala berkepanjangan sekitar 2-3 jam

Dilengkapi dengan tanda gangguan penglihatan, pembengkakan tangan, mata dan wajah yang bisa meningkatkan tekanan darah Anda.

  • Sedikit atau tidak buang air kecil

Ini bisa jadi pertanda dehidrasi atau gestational diabetes. Keadaan ini cukup berbahaya bagi ibu dan bayinya.

  • Demam tinggi disertai rasa sakit saat buang air kecil

Beberapa wanita hamil, termasuk sakit punggung bagian atas. Faktor-faktor ini mungkin mengingatkan Anda pada infeksi saluran kemih.

  • Gangguan visual / penglihatan

Visi janin, penglihatan satu sisi, penglihatan kabur, hati-hati mungkin merupakan tanda pre-eklampsia.

  • Pusing

Ini mungkin karena Anda tidak memiliki cukup kebutuhan nutrisi setiap hari. Ini juga merupakan tanda tekanan darah rendah. Cukup banyak wanita hamil yang memiliki rasa mind saat hamil.

Jika Anda mengalami pusing parah, bicarakan dengan dokter tentang penyebabnya.

  • Nyeri perut bagian bawah

Hal ini mungkin terkait dengan fibromyalgia, persalinan prematur, persalinan prematur, keguguran.

  • Nyeri perut atau nyeri di sekitar pusar

Kondisi ini bisa disertai muntah. Ini bisa menjadi pertanda adanya gangguan pencernaan atau preeklampsia.

  • Muntah lebih banyak

Jika Anda muntah terlalu banyak dalam satu hari, sampai tubuh lemas dan tidak bisa masuk makanan maka sebaiknya konsultasikan ke dokter.

  • Gerak bayi berkurang

Jika frekuensi pergerakan bayi kurang, sebaiknya konsultasikan ke dokter. Ini bisa menjadi pertanda masalah kesehatan pada bayi Anda.

Add Comment